Ketahui Penyebab Urethritis

      No Comments on Ketahui Penyebab Urethritis

Definisi Mengenai Urethritis

Klinik Apollo – Urethritis adalah peradangan pada uretra yaitu saluran yang membawa urine keluar dari tubuh. Urethritis biasanya disebabkan oleh infeksi menular seksual (IMS). Lebih jarang ini adalah akibat dari cedera dari alat seperti kateter urine atau paparan bahan kimia yang mengiritasi seperti antiseptik atau spermisida.

Dokter mengklasifikasikan urethritis menular seksual menjadi 2 kategori yaitu urethritis gonokokal yang disebabkan oleh bakteri gonore (kencing nanah) dan urethritis non gonokokal yang disebabkan oleh bakteri selain gonore (kencing nanah).

Urethritis gonokokal disebabkan oleh bakteri Neisseria gonorrhoeae. Infeksi gonore (kencing nanah) ditularkan dari orang ke orang selama aktifitas seksual (hubungan vagina, oral dan anal). Urethritis non gonokokus disebabkan oleh semua bakteri menular seksual selain N. gonorrhea.

Penyebab paling sering adalah bakteri Chlamydia trachomatis yang menyebabkan infeksi menular seksual (IMS) Chlamydia. Urethritis non gonokokus adalah salah 1 bentuk infeksi menular seksual (IMS) yang paling umum.

Selain C. trachomatis, penyebab infeksi lain yang mungkin dari urethritis non gonokokal termasuk Ureaplasma urealyticum, Mycoplasma genitalium dan Trichomonas vaginalis. Tidak semua urethritis disebabkan oleh infeksi atau trauma.

Artritis reaktif (sebelumnya dikenal sebagai sindrom Reiter) adalah gangguan inflamasi yang biasanya memiliki tiga ciri yaitu sendi yang sakit dan bengkak, konjungtivitis dan urethritis steril.

Baca juga : Impotensi Di Usia Muda

Gejala Dan Penyebab Urethritis

Gejala dan penyebab urethritis adalah rasa sakit atau rasa terbakar saat buang air kecil (kencing) dan keinginan untuk buang air kecil (kencing) lebih sering. Gejala lain adalah kemerahan di sekitar pembukaan uretra yaitu tabung yang membawa urine dari kandung kemih ke luar tubuh.

Pria dengan urethritis gonokokal juga sering mengeluarkan cairan berwarna kuning dari uretra. Wanita cenderung tidak memiliki gejala dari infeksi menular seksual (IMS) seperti gonore (kencing nanah) dan klamidia.

Jika urethritis gonokokal didiagnosis dan diobati dengan cepat dan benar, biasanya ada pemulihan total. Urethritis gonokokal yang tidak diobati dengan benar atau tidak diobati sama sekali dapat menyebabkan penyakit radang panggul (PID) lanjut pada wanita yang dapat mengakibatkan jaringan parut yang dapat menyebabkan infertilitas (kemandulan).

Pengobatan antibiotik klamidia akan menyembuhkan penyakit ini dan dapat mencegah komplikasi. Jika tidak diobati, infeksi klamidia pada pria dapat menyebabkan testis bengkak dan lunak. Urethritis yang disebabkan oleh cedera atau iritasi bahan kimia hampir selalu hilang setelah penyebabnya dihindari. Urethritis yang berhubungan dengan artritis reaktif akan sering kambuh.

Bagaimana Mendiagnosis Penyebab Urethritis?

Dokter akan menanyakan riwayat seksual termasuk pasangan baru dan penggunaan kondom. Dokter akan mencari cairan abnormal (tidak normal) dari uretra. Pada wanita, pemeriksaan panggul akan dilakukan untuk mencari nyeri tekan, kemerahan atau keluarnya cairan abnormal (tidak normal) dari serviks dan dari vagina.

Karena urethritis biasanya disebabkan oleh infeksi menular seksual (IMS), dokter akan memeriksa untuk tanda-tanda infeksi lain, seperti sipilis (penyakit raja singa), kutil kelamin yang disebabkan oleh human papilloma virus (HPV) dan HIV.

Urethritis yang disebabkan oleh cedera atau iritasi bahan kimia didiagnosis berdasarkan riwayat kesehatan dan tidak adanya penyebab infeksi.Setelah mulai melakukan pengobatan antibiotik, urethritis menular membaik dengan cepat.

Bahkan tanpa pengobatan, gejala urethritis gonokokal dan non gonokokal biasanya hilang dalam waktu 3 bulan. Namun, orang tetap menularkan dan menularkan bakteri ke orang lain bahkan ketika tidak memiliki gejala.

Infeksi yang tidak diobati dapat menyebar dari leher rahim ke saluran tuba pada wanita, di mana dapat menyebabkan jaringan parut permanen dan infertilitas (kemandulan).Urethritis yang disebabkan oleh cedera atau iritasi bahan kimia hilang tanpa pengobatan setelah penyebabnya diidentifikasi dan dihindari.

Pria harus menghubungi dokter jika melihat keluarnya cairan abnormal (tidak normal) dari penis. Wanita harus mencari pengobatan medis jika mengalami keputihan yang tidak biasa atau pendarahan dan nyeri selama hubungan seksual.

Baik pria maupun wanita harus menghubungi dokter jika mulai buang air kecil (kencing) lebih sering atau jika buang air kecil (kencing) menyebabkan rasa sakit atau rasa tidak nyaman yang membakar, terutama jika terjadi demam atau menggigil.

Pria dan wanita, terutama wanita hamil harus menghubungi dokter jika berpartisipasi dalam aktifitas seksual dengan seseorang yang menderita gonore (kencing nanah) atau klamidia.Pria dan wanita yang berhubungan seksual dengan banyak pasangan harus melakukan pemeriksaan fisik secara rutin setiap tahun, bahkan jika tidak memiliki gejala infeksi menular seksual (IMS).

Mengobati Setiap Penyebab Urethritis

Urethritis menular dapat diobati dengan berbagai pengobatan antibiotik. Karena jenis bakteri tertentu telah menjadi resisten terhadap pengobatan antibiotik tertentu, dokter kemungkinan perlu meresepkan pengobatan antibiotik yang berbeda jika gejala berlanjut setelah menyelesaikan pengobatan dosis pertama.

Semua pasangan seksual dari seseorang yang terinfeksi urethritis menular juga harus diobati. Seseorang yang melakukan pengobatan antibiotik untuk urethritis tidak boleh berhubungan seksual hingga pengobatan selesai.

Karena banyak orang menderita gonore (kencing nanah) dan klamidia secara bersamaan, dokter menyarankan agar semua orang yang diobati karena gonore (kencing nanah) juga menerima pengobatan untuk klamidia.

Kemungkinan perlu melakukan dua jenis pengobatan antibiotik, karena banyak pengobatan antibiotik yang umum digunakan hanya mengobati 1 dari 2 infeksi. Tidak diperlukan pengobatan khusus untuk urethritis yang disebabkan oleh cedera atau iritasi bahan kimia.

Dokter kemungkinan meresepkan pengobatan untuk meredakan rasa terbakar atau nyeri saat buang air kecil (kencing). Urethritis yang terkait dengan artritis reaktif diobati dengan pengobatan antiinflamasi non steroid (NSAID). Karena urethritis gonokokal dan non gonokokal disebabkan oleh bakteri yang dapat ditularkan selama hubungan seksual, maka dapat mencegah infeksi ini dengan:

  • Tidak berhubungan seksual.
  • Berhubungan seksual hanya dengan 1 pasangan yang tidak terinfeksi.
  • Konsisten menggunakan kondom lateks pria selama aktifitas seksual. Jika memiliki alergi lateks, gunakan kondom poliuretan.
  • Memiliki urethritis menular seksual dapat meningkatkan risiko infeksi HIV. Jika sudah memiliki HIV, urethritis dapat meningkatkan risiko menularkan HIV ke pasangan seksual.

Urethritis yang disebabkan oleh cedera atau iritasi bahan kimia jarang terjadi dan tidak ada cara untuk mencegahnya. Setelah itu terjadi harus menghindari zat penyebab dan harus mencegah urethritis kambuh.

Segera konsultasikan di Klinik Apollo

Melakukan pemeriksaan di Klinik Apollo akan ditangani secara langsung oleh dokter ahli dan staff medis yang handal dibidangnya. Selain itu biaya pengobatan yang sangat terjangkau. Lokasi klinik yang sangat strategis yang berada di Jakarta, Indonesia.

Klinik Apollo sangat mengutamakan kepuasan dan kesembuhan setiap pasiennya dengan memprioritaskan pasiennya dalam setiap pengobatan dan pelayanannya. Untuk informasi lebih lanjut bisa menghubungi kami di nomor 0815-1466-6512.

Dan jika mempunyai pertanyaan lainnya seputar penyakit kelamin, Anda bisa menggunakan layanan konsultasi medis online secara gratis.

Leave a Reply

Your email address will not be published.