Gejala Impotensi Pria

      No Comments on Gejala Impotensi Pria
Gejala Impotensi Pria
source : klinikapollojakarta.com

Menangani Impotensi Pria

Klinik Apollo – Impotensi adalah ketika seorang pria memiliki masalah terus menerus mencapai ereksi atau mempertahankan ereksi. Impotensi dapat membuat hubungan seksual tidak mungkin dilakukan tanpa pengobatan. Impotensi pertama kali dapat muncul sejak dini pada pria usia 40 tahun. Kebanyakan pria dipengaruhi oleh impotensi.

Impotensi mengacu secara khusus pada masalah mencapai ereksi atau mempertahankan ereksi. Bentuk lain dari impotensi pria termasuk libido yang buruk dan masalah ejakulasi. Pria dengan impotensi seringkali memiliki libido yang sehat, tetapi tubuhnya gagal merespons dalam hubungan seksual dengan menghasilkan ereksi.

Baca juga : Ketahui Gejala Sipilis Pria Berikut Ini

Ketahui Penyebab Utama Impotensi Pria

Impotensi lebih sering terjadi seiring bertambahnya usia pria. Pria mengalami beberapa tingkat ketidakmampuan untuk memiliki ereksi atau mempertahankan ereksi pada usia 40 tahun dibandingkan dengan kebanyakan pria pada usia 70 tahun.

Impotensi dapat diobati pada semua usia. Seperti pilihan gaya hidup, merokok, penyalahgunaan alkohol dan obesitas (kegemukan) dapat mengganggu sirkulasi darah dan menyebabkan impotensi.

Merokok, minum alkohol berlebihan dan penyalahgunaan obat-obatan terlarang dapat merusak pembuluh darah dan dapat mengurangi aliran darah ke penis. Merokok membuat pria dengan aterosklerosis bahkan lebih rentan terhadap impotensi.

Perokok memiliki risiko impotensi hampir 2 kali lipat dibandingkan dengan bukan perokok. Kelebihan berat badan dan terlalu sedikit berolahraga juga berkontribusi terhadap impotensi. Pria yang berolahraga secara teratur memiliki risiko impotensi yang lebih rendah.

Pengobatan bedah atau radiasi untuk kanker prostat, kanker kandung kemih atau pembesaran prostat (BPH) terkadang dapat merusak saraf dan pembuluh darah di dekat penis. Terkadang kerusakan saraf bersifat permanen dan penderitanya memerlukan pengobatan untuk mencapai ereksi. Terkadang, pembedahan dapat menyebabkan impotensi sementara yang membaik dengan sendirinya setelah 6 bulan hingga 18 bulan.

Banyak pengobatan yang dapat menyebabkan atau berkontribusi pada impotensi, termasuk pengobatan tekanan darah tertentu, pengobatan antidepresan dan pengobatan penenang. Pria dengan impotensi harus mengkonsultasikannya dengan dokter jika mencurigai pengobatan resep atau pengobatan bebas dapat menyebabkan masalah ereksi.

Inilah Gejala Impotensi Pria

Gejala impotensi pria antara lain ereksi yang terlalu lunak untuk berhubungan seksual, ereksi yang berlangsung hanya sebentar dan ketidakmampuan untuk mencapai ereksi. Gejala impotensi pria termasuk ereksi yang terlalu lunak untuk berhubungan seksual, ereksi yang berlangsung hanya sebentar dan ketidakmampuan untuk mencapai ereksi. Pria yang tidak dapat memiliki ereksi atau tidak dapat mempertahankan ereksi dari waktu saat mencoba seks dianggap memiliki impotensi.

Impotensi bisa menjadi tanda peringatan penyakit serius yang mendasarinya. Dokter telah menemukan bahwa impotensi adalah prediktor kuat serangan jantung, stroke dan bahkan kematian akibat penyakit kardiovaskular.

Semua pria dengan impotensi harus dievaluasi untuk penyakit kardiovaskular. Khususnya, ini tidak berarti setiap pria dengan impotensi akan mengembangkan penyakit jantung atau bahwa setiap pria dengan penyakit jantung memiliki impotensi, namun penderita impotensi harus waspada terhadap hubungan tersebut.

Cara Mendiagnosis Impotensi Pria

Pemeriksaan  fisik untuk mendiagnosis impotensi, dokter akan menanyakan gejala impotensi pria dan riwayat kesehatannya. Untuk mendiagnosis impotensi, dokter akan menanyakan mengenai gejala dan riwayat kesehatan.

Dokter akan mencari kelainan pada area genital yang dapat menyebabkan masalah ereksi. Banyak tes laboratorium yang dapat membantu dalam mendiagnosis masalah seksual pria. Mengukur kadar testosteron dapat menentukan adanya ketidakseimbangan hormon yang sering dikaitkan dengan penurunan hasrat. Tes-tes ini dapat mengungkapkan penyebab medis yang mendasari impotensi, seperti:

  • Tes jumlah sel darah.
  • Tes kadar kolesterol.
  • Tes kadar gula darah.
  • Tes fungsi hati.

Impotensi Dan Cara Mengobatinya

Seringkali pria dengan impotensi dapat meningkatkan fungsi seksual dengan melakukan beberapa perubahan gaya hidup. Jika mencurigai suatu pengobatan yang dapat menyebabkan impotensi, konsultasikan dengan dokter mengenai hal itu. Pengobatan yang dapat bekerja dengan meningkatkan aliran darah ke penis selama gairah sebelum aktifitas seksual.

Ada juga pengobatan intravena untuk impotensi. Pengobatan yang bekerja memperlebar pembuluh darah dan menyebabkan penis menjadi membesar dengan darah. Pilihan lain adalah pengobatan yang dimasukkan ke dalam uretra dan dapat memicu ereksi dalam waktu 10 menit.

Penderitanya harus mendiskusikan penggunaan pengobatan intravena ini secara rinci dengan dokter sebelum digunakan. Perangkat vakum untuk impotensi juga disebut pompa, ini salah 1 alternatif pengobatan. Kemudian pompa menarik udara keluar dari silinder untuk menciptakan vakum parsial di sekitar penis yang dapat menyebabkan penis terisi dengan darah dan mengarah ke ereksi.

Pita elastis yang dikenakan di sekitar pangkal penis digunakan untuk mempertahankan ereksi selama hubungan seksual. Seseorang harus mendiskusikan penggunaan perangkat ini dengan dokter terutama penggunaan karet gelang untuk menghindari potensi kerusakan penis.

Jika impotensi disebabkan oleh penyumbatan di arteri yang mengarah ke penis, pembedahan dapat digunakan untuk mengembalikan aliran darah. Pilihan pengobatan yang optimal biasanya pada pria remaja dengan penyumbatannya berasal dari cedera pada selangkangan atau pada panggul. Operasi tidak dianjurkan untuk pria dewasa dengan penyempitan arteri yang meluas di seluruh tubuhnya.

Bagi pria dengan impotensi persisten, implan penis dapat mengembalikan fungsi seksual. Implan tiup menggunakan 2 silinder yang ditempatkan secara operasi di dalam penis. Ketika ereksi diinginkan, pria dapat menggunakan pompa untuk mengisi silinder dengan cairan bertekanan. Sebagai alternatif, implan lunak dengan batang implan pembedahan dapat digunakan untuk meningkatkan ereksi.

Segera konsultasikan di Klinik Apollo

Melakukan pemeriksaan di Klinik Apollo akan ditangani secara langsung oleh dokter ahli dan staff medis yang handal dibidangnya. Selain itu biaya pengobatan yang sangat terjangkau. Lokasi klinik yang sangat strategis yang berada di Jakarta, Indonesia.

Klinik Apollo sangat mengutamakan kepuasan dan kesembuhan setiap pasiennya dengan memprioritaskan pasiennya dalam setiap pengobatan dan pelayanannya. Untuk informasi lebih lanjut bisa menghubungi kami di nomor 0815-1466-6512.

Dan jika mempunyai pertanyaan lainnya seputar penyakit kelamin, Anda bisa menggunakan layanan konsultasi medis online secara gratis.

Leave a Reply

Your email address will not be published.